Ledakan Big Bang Adalah Hancurnya Alam Semesta

Advertisemen
Ledakan Big Bang Adalah Hancurnya Alam Semesta

AstroSiana - Bagaimana alam semesta ini terbentuk? banyak teori yang disimpulkan oleh berbagai peneliti. Salah seorang penulis studi Robert Hogan mengatakan "Selama alam semesta awal, kami memperkirakan inflasi kosmik ini adalah perluasan alam semesta setelah Big Bang,"

Diberitakan Live Science. Perluasan ini menyebabkan banyak hal terguncang dan jika terlalu terguncang, kita bisa masuk ke dalam ruang energi baru dan yang mungkin menyebabkan hancurnya semesta.

Dari kesimpulan, model baru yang menyumbang properti untuk penemuan partikel Higgs Boson, yang diduga untuk menjelaskan bagaimana partikel lain mendapatkan massa mereka, jejak samar gelombang gravitasi yang terbentuk pada asal alam semesta juga menginformasikan kesimpulan.

Satu penjelasan yang menyatakan bahwa selama nyala berapi-api setelah ledakan Big Bang, materi terhempas keluar dengan kecepatan tinggi dalam proses yang dikenal sebagai inflasi kosmik, membentuk riak yang diketahui sebagai ombak gravitasi yang memutar radiasi yang melewati semesta.

Meskipun peristiwa-peristiwa terjadi 13,8 miliar tahun yang lalu, teleskop di Kutub Selatan yang dikenal sebagai Pencitraan Latar Belakang Cosmic Extragalactic Polarisasi (BICEP2) baru-baru ini mendeteksi jejak samar inflasi kosmik dalam radiasi gelombang mikro latar belakang yang meliputi alam semesta. khususnya, karakteristik gelombang yang bengkok atau melengkung disebut pola B-mode.

Tapi gravitasi bukan satu-satunya kekuatan yang di alam semesta awal. Sebuah medan energi bisa terjadi di mana-mana, yang disebut medan Higgs, meresapi alam semesta dan memberikan massa ke partikel. Para ilmuwan menemukan tanda-tanda bahwa pada tahun 2012, ketika mereka menemukan Higgs boson dan kemudian menentukan massanya.

Dengan pemahaman yang lebih besar dari sifat kosmik inflasi dan massa Higgs Boson, Hogan dan rekannya, Malcolm Fairbairn, yang juga seorang ahli fisika di King College London, mencoba untuk menciptakan kondisi inflasi kosmik setelah Big Bang.

Namun, apa yang mereka temukan adalah berita buruk bagi semuanya. Alam semesta yang baru lahir harus mengalami kerlipan energi yang intens, yang dikenal sebagai fluktuasi kuantum. Mereka bisa mengganggu medan Higgs, yang pada dasarnya membuat seluruh sistem menjadi energi yang lebih rendah yang dapat menghancurkan alam semesta.
Advertisemen

Disclaimer: Gambar, artikel ataupun video yang ada di web ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain. Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber tersebut. Jika ada masalah terkait hal ini, Anda dapat menghubungi kami disini.
Related Posts
Disqus Comments